Carra's World

If the Real World is not Enough Anymore…

Government Bureaucrazy

Kejadian ini sebenernya udah lama aku alami… tapi yahhh masih ganjel aja sampe sekarang… kejadian yang melibatkan beberapa badan pemerintah negara Endonesah, dan dengan birokrasi-birokrasinya yang sangat MENYEBALKAN …

Kejadian apa sih…? Pengalaman apa yang kamu dapet, Ra…?

Well… sebenernya dari dulu aku selalu males berhubungan dengan yang namanya badan-badan milik pemerintah…  kenapa? karena prosedurnya ribet… prosesnya udah bebelit, lama pula… dan apa… ujung-ujungnya pasti ke satu hal yang semua orang juga tahu, UANG … kalo sekarang orang-orang udah mulai banyak berkoar-koar tentang anti korupsi, anti kolusi de el el… its all bull sh*t! …

Kok kasar begitu, Ra…?

Emang sih sekarang pemerintah lagi hot-hotnya mengusung slogan anti korupsi… pun kemudian diikuti dengan penerapan, tapi kalo kemudian malah menjadikan mutu pelayanannya menurun trus whats the point? mending tetep korupsi aja dah…😛

Jadi begini…

It’s all started ketika aku mau ngurusin akte kelahiran Ajeng… si hubby sekalian mo ngurus surat-surat pindah dari Semarang ke Jogja… jadi untuk praktisnya, kita berpikir bahwa sekalianlah kita proses surat pindah skaligus akte kelahiran… biar ga wiri wira…

akhirnya jadilah si hubby urus ini dan itu… dan setelah dirasa berkas-berkas lengkap dan sudah dikumpulin di balaikota di bagian catatan sipil, si hubby berpesan padaku untuk mengambil berkas-berkas itu kembali setelah 1 minggu… dan aku pun menyanggupinya.

1 minggu kemudian, aku meluncur ke balaikota… waktu itu kurang lebih udah jam 10.00 WIB … kupikir sudah waktunya orang bekerja *secara aku udah tau kebiasaan pagi para bapak dan ibu pemda ini* … jadi aku dengan pe de nya masuk ke kantor catatan sipil dan langsung menuju loket pengambilan berkas yang sudah selese… sampe di loket, aku celingukan… ga ada orang… nengok ke bagian kanan, ada bapak yang lagi ngetik-ngetik ditemani oleh ibu-ibu yang duduk di depannya… mereka ngobrol dengan ditemani segelas teh panas yang masih mengepul…

kupikir, ah tanya aja deh… “Permisi, buuuu…” *suara dihalus-halusin*…

…. *ga ada jawaban* si bapak dan ibu tetep ngobrol…

… celingukan lagi… hmmm… ga ada orang lain nih… coba lagi lah… “Permisi, BUUUUUU….” *suara agak dikerasin…

… tetap ga ada respon… hmmm… kali ga denger yah apa ga ngerti kalo di sini lagi ada warga masyarakat yang baik, yang sedang membutuhkan pelayanan… “Permisi, BUUU, saya mau ngambil BERKASSS… kemana yaaaaa…??!!!”

… si ibu menengok, menatap dan mengakhiri obrolannya dengan si bapak… lalu beranjak dari kursinya menuju loket tempat aku berdiri… eh? jadi si ibu teh penjaga loketnyah…??? euleuh euleuh… ck ck ck… ada customer kok didiemin aja tadi… *mulai ilfil*

bla bla bla… serahin berkas-berkas… suruh neliti… dan akhirnya aku nanya, “Abis ini dibawa kemana, buk?” …. si ibu jawab, “ke kecamatan mbak…” … aku, “oh… kemaren spertinya skalian ngurus akte kelahiran itu gimana buk? kok kayanya ga keproses yah di sini…” … si ibu… “ya nanti di kecamatan, mbak…”

eh? … si ibu ngeloyor lagi ke meja bapak tadi dan ngelanjutin obrolannya… and i was likeO_o huh?😆 OMG… how rude…😆 … ah ya sud akhirnya aku ngelooyor keluar dari kantor catatan sipil, bergerak ke mobil dan meluncur ke kecamatan…

di kecamatan…

aku ngumpulin berkas-berkas yang udah kutata rapi di sebuah map di keranjang antri… dan duduk manis di ruang tunggu nunggu panggilan… dan akhirnya ga lama pun dipanggil… si bapak *sambil obrol sana obrol sini sesama pegawai kecamatan* memeriksa kelengkapan berkas-berkas sambil menanyakan ini itu, hal-hal teknis yang memang harus kujelaskan padanya… dan akhirnya, “Oke, mbak, nanti 1 minggu dari sekarang bisa diambil di kelurahan ya…” … eh? 1 minggu lagi…? baiklahhhhhh…

1 minggu kemudian…

pagi itu aku udah ngantri di kelurahan… dan akhirnya tiba juga waktuku untuk dilayani… kuserahkan formulir pengambilan KK baru… dan kemudian sehelai surat KK yang baru diangsurkan padaku… tapi katanya si hubby harus tandatangan di bagian bawah… karena si hubby tinggal terpisah kota denganku, jadilah itu surat KK yang baru aku kirimkan dulu ke bandung dan kemudian dikirim balik dalam waktu 3 hari…

3 hari kemudian aku ke kantor kelurahan lagi untuk mengembalikan surat KK yang sudah ditandatangani si hubby sebagai kepala keluarga… mmmmm… terus proses kepengurusan akte kelahirannya gimana nih… bingung juga… ketika hal ini kutanyakan pada si bapak yang melayaniku, oleh si bapak aku disuruh pindah ke meja sebelah dimana ada ibu-ibu yang bertugas di sana…

…. ngantri lagi …..

…. akhirnya aku dilayani juga… “Bu, saya kemaren mo skalian ngurus akte kelahiran…” … “oooo, ini berkas-berkasnya dibawa ke balaikota mbak… ke bagian perijinan di bagian depan deket PMK itu lho… bawa surat-surat yang ini, ini sama ini *nunjuk ke beberapa surat* dan bawa 2 saksi…”

2 saksi? kalo ga salah, waktu aku ngurus akte kelahirannya si anggit dulu kita bisa minta bantuan petugas dalam untuk jadi saksi dengan membayar suka rela dan bisa jadi dalam waktu 1 minggu… jadi ga masalah deh… tapi ternyata ribet juga ya… tapi kupikir karena kami yang ga ngerti prosedur pengurusan surat pindah dan akte kelahiran memang ga bisa dibarengin… musti satu-satu… apalagi musti nerbitin surat KK baru… brarti kan memang bikin KK dulu baru si Ajeng dapet NIP… gitu logikanya kan?

okay… jadi setelah semuanya clear, aku bergegas meluncur lagi ke balaikota… kali ini ke dinas perijinan untuk ngurus akte kelahiran…

singkat cerita, aku udah ngisi formulir… masih agak2 inget prosedurnya secara baru 2 tahun yg lalu aku repot ngurusin beginian… setelah kukumpulkan ke ibu penerima formulir ternyata proses ga bisa dilanjutkan, karena aku GA BAWA SAKSI … “saya dulu ngurus akte kelahiran anak pertama saya, bisa dibantu bu…” … si ibu jawab, “Sekarang ga bisa mbak… kita sudah menegakkan prosedur anti korupsi…”

HOH????? … begitu ya… akhirnya aku celingukan… beuh… ternyata banyak saksi sewaan berkeliaran di situ… wew… jadi ladang mata pencaharian juga nih akhirnya… kayak calo-calo di samsat nih yang “bantuin” buat perpanjang STNK dll… jiyahhhhh… sama aja donk!!!

aku pulang dengan dongkol… singkat cerita lagi, aku kembali datang ke balaikota keesokan harinya dengan membawa 2 orang saksi… tapi ternyata salah satu saksi ga bisa dipake karena masih dibawah 21 tahun… oh MY! knapa kemaren aku ga liat itu ketentuan… FFS!😆 … akhirnya aku celingukan lagi… akhirnya menemukan sesama pemohon akte… kudekatin dan kurayu untuk jadi saksi kelahiran anakku… BLAH!!! ini sih jadi pertanyaan, apa sih fungsinya SAKSI??? … Heran…

akhirnya semua berkas-berkas berhasil aku kumpulkan… “Bisa diambil kapan, bu…?” … si ibu jawab, “Satu bulan lagi ya mbak…”

WHAT?????????????????????????????????????????????

1 bulan…………..??????????????????????????????????

pas masih bisa nyuap, bisa jadi seminggu… setelah sekarang ada penegakan prosedur anti korupsi, jadinya malah 1 bulan…..???????????

O My God………………………….

Filed under: Carra's Life, ,

13 Responses

  1. Yu2n says:

    Haiyyyaaahh!! ribet bener yak? eh buat apaan tuh 2 orang saksi?
    denger2 ngurus akte lahir di singapur aja persyaratan 2 saksi itu udah dihapus.

    oya, kemarin juga aku baru ngurusin aktenya Ayska, krn belum bisa pergi2 jadi yang ngurusin my mom sih. entah lagi beruntung apa gimana proses pembuatannya sebentar aja (pdhl itu first time ngajuin, dokumen persyaratannya udah dibawa semua sih) e ga nyampe sejam udah beres. ga pake tuh diminta ada saksi-saksi. makanya begitu mamieku nelpon bilang akte Ayska udah beres tinggal dilaminating, saya pun bengong ga percaya. eh? ‘semudah’ itu ngurus akte lahir di Manado.. *girang gemirang deh gw*.

    btw, nunggu sebulan lagi baru diambil mba?? hwaaahhh ngapain aja tuh. atau mungkin disana antrian pemohon lagi banyak kali ya..

    chaiyyooo…!

  2. emfajar says:

    emang bener ya, pelayanan publik di instansi pemerintah sangat rendah.. saya juga sering mengalaminya..

  3. Asop says:

    Perihal saksi yang gak bisa dari orang sana, itu saya rasa benar. Seingat saya, di Bandung sini, di koran lokal pernah ada pembahasan begitu, bahwa mulai tahun ini untuk mengurus KK memang dibutuhkan saksi dari kita, gak bisa lagi ngebayar kayak dulu.🙂

    Yah, jadikan ini pengalaman yang tak terlupakan, nikmati aja, memang begitu prosedurnya. Kalo memang gak puas, layangkan surat kritik aja ke balaikota, via pos atau internet (pasti punya lah situsnya).😎

    • carra says:

      rasanya juga percuma kalo kritik langsung ke mereka… biasanya juga cuman ditampung… mending saya post aja tah… itung2 ngapdet blog😛

  4. TamaGO says:

    birokrasi di Indonesia sih yg penting ada uang pelicin, pasti tinggal terima jadi ;))

  5. Eru says:

    Saya aja bingung bacanya karena banyak birokrasi yang mesti dijalani..

    Oo itu proses semenjak anti-korupsi soalnya semua kerjaan mulai dikerjain mbak, kalo dulu yang `bayar` aja yang dikerjain, yang ga `bayar` entah kemana tu berkas-berkasnya😐

  6. itikkecil says:

    tergantung instansinya juga sih Car… mungkin kalau pengurusan KTP dan KK seperti itu.. di sini juga seperti itu. tetapi kalau SIM sepertinya malah jadi lebih cepat…

    • carra says:

      iya mbak… di sini perpanjang atopun bikin baru SIM jauuuuuhhh lebih gampang… ga usah lagi tuh pake calo-calo… kalo perpanjangan sih paling banter 1 jam udah kelar udah termasuk foto n ngantri… kalo bikin baru soalnya ada tes ini itu sih ya… tapi itupun ga lama …

  7. jensen99 says:

    Sebenarnya proses birokrasinya sudah lumayan bagus, ada perbaikan lah… membawa saksi dan sebagainya itu bukan masalah besar sebenarnya. Masalah utama menurut saya ada dua:
    1] Seringkali tidak ada petunjuk soal ngurus apa dimana, harus bawa persyaratan apa, harus bayar berapa, dan sebelum/sesudah meja tersebut harus kemana. Informasi sering baru didapatkan setelah tanya kanan-kiri atau dijebak calo.
    2] Pemprosesan berkas/dokumen yang masih terlalu lama. Apalagi buat kita yang terbiasa bekerja dengan cepat walau dibawah tekanan, proses kerja pegawai2 bidang pelayanan publik memang luarbiasa lambat dan ngeselin.
    Ini semua soal mental sahaja. Birokrat kita merasa kalo merekalah yang dibutuhkan publik, bukan mereka mesti melayani masyarakat, makanya maunya seperti publik mesti jilat2 mereka untuk satu-dua cap dan tandatangan.👿

  8. mas stein says:

    1 bulan ya mbak? saya masukin berkas desember 2010 sampe april 2011 blom keluar juga akte kelahiran anak saya. piye coba?😈

  9. ansella says:

    see what i mean when i need holiday huh? ‘nyengir’

    bukan berarti semua begitu sih, cuma persentase yang begitu dengan yang tidak begitu bagaikan kurva piramid jungkir balik;p dan yang awalnya masuk dengan idealisme yang tinggi akhirnya mulai terkikis dan setres kemudian go with the flow… see bunch of cases like that

    i know a change should start with one single step, but now honestly I’m not sure wether we could ever change the way our bureaucrazy work, trying to be optimist but reality about our bureaucrazy did bites too much

    ‘ngoceh opo toh iki’

Leave a blah blah!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Travellers

  • 99,164 drops

Storage

SEO Services & ToolsSubmit Express

Self-Portrait of @RedCarra

Blogger. Designer. Web-Marketer. Marketing and Visual Communicator. Social Media Junker.
Female. A wife. A mother of 2. Curvy. Short. Jeans or legging. T-Shirt or Batik. Backpack. Wild mind. Easy to get panic. Cynic. Rebellious. Logic. Realistic. Moody. Details. Impatient. Clumsy. Straight forward. Procrastinator. Black and Dark Maroon. Graphic Design. Webs and Blogs. Photography. Architecture. Interior. Crafts. Coffee. Guava Juice. Chocolate. Music. Internet. Book.

Me? Get hurt? Just do that to me one more time.

Tuiiiiittt!!!!

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 3,585 other followers

RSS Carra Design

  • Weekly Photo Challenge: Renewal
    This week WP Photo Challenge theme is Renewal … This word conjures a variety of images, from bright blossoms to meditating monks. When I think of “renewal,” I think of […]

RSS Carra Media

  • Jangan Asal Cropping
    Cropping refers to the removal of the outer parts of an image to improve framing, accentuate subject matter or change aspect ratio. Depending on the application, this may be performed on a physical photograph, artwork or film footage, or achieved digitally using image editing software. The term is common to the film, broadcasting, photographic, graphic desig […]
%d bloggers like this: